Fish

Friday, April 16, 2010

APLIKASI TERAPI REALITAS DALAM KELOMPOK

Prosedur Terapi Realitas dalam Kelompok: Sistem WDEP

Wubbolding (2000, 2001, 2002) menggunakan singkatan WDEP untuk menggambarkan prosedur utama yang dapat diaplikasikan dalam praktek terapi realitas kelompok. Setiap surat mengacu pada sekelompok strategi: W .= ingin; D = arah dan melakukan; E = evaluasi diri dan P = perencanaan.Strategi ini dirancang untuk mempromosikan perubahan.

Keinginan (W) terapis bertanya, "Apa yang kau inginkan?" Melalui terampil terapis bertanya, klien didorong untuk mengenali, mendefinisikan, dan menggarisbawahi bagaimana mereka ingin memenuhi kebutuhan mereka. Penggunaan pertanyaan adalah landasan dalam praktek terapi realitas. Tepat pada waktunya dan pertanyaan strategis bisa mendapatkan anggota untuk berpikir tentang apa yang mereka inginkan dan untuk mengevaluasi apakah perilaku mereka memimpin mereka ke arah mereka ingin pergi. Karena terapi realitas memanfaatkan pertanyaan untuk tingkat yang lebih besar daripada banyak pendekatan konseling lainnya, penting bagi pemimpin kelompok untuk mengembangkan keterampilan memperluas pertanyaan. Seni konseling kelompok memerlukan pemimpin yang tahu pertanyaan apa yang harus bertanya, bagaimana bertanya kepada mereka, dan kapan harus bertanya kepada mereka.

Namun Wubbolding (1996b) menulis bahwa penggunaan pertanyaan yang berlebihan dan menyebabkan iritasi klien, perlawanan, dan pembelaan. Jika pertanyaan menjadi teknik utama menggunakan seorang pemimpin, itu cenderung membuat jarak dan menjaga pemimpin anonim. Wubbolding menegaskan bahwa hubungan ditingkatkan ketika mempertanyakan dikombinasikan dengan pemikiran reflektif, memeriksa persepsi, dan teknik lain.

Bagian dari konseling berisi dari eksplorasi " album foto "klien dan cara-cara di mana perilaku mereka ditujukan untuk menggerakkan dunia luar lebih dekat dengan dunia batin mereka inginkan. Klien diberi kesempatan untuk mengeksplorasi setiap aspek kehidupan, termasuk apa yang mereka inginkan dari keluarga, teman, dan bekerja. Selain itu, Apakah bermanfaat bagi klien untuk mendefinisikan apa yang mereka harapkan dan tunggu dari konselor dan dari diri mereka sendiri (Wubbolding, 1996a; Wubbolding & Brickell, 1999).

Melakukan dan Arah (D) Setelah klien mengeksplorasi kualitas dunia mereka (keinginan) dan kebutuhan, mereka diminta untuk melihat perilaku mereka saat ini untuk menentukan apakah apa yang mereka lakukan adalah mendapatkan apa yang mereka inginkan. Wubbolding (1991) menulis bahwa terapis memegang cermin sebelum anggota kelompok dan bertanya: "Apakah pilihan ini membawa Anda ke mana Anda ingin pergi? Apakah tujuan Anda benar-benar berguna bagi Anda? ".

Pemimpin tidak mengizinkan klien untuk berbicara tentang peristiwa-peristiwa di masa lalu kecuali peristiwa-peristiwa ini dapat dengan mudah berhubungan dengan situasi sekarang. Masa lalu mungkin dibicarakan jika hal itu akan membantu klien merencanakan esok yang lebih baik. Ketika masalah diselesaikan, itu adalah hasil dari klien belajar bagaimana memodifikasi pikiran mereka dan memilih cara bertindak lebih baik daripada ketika mereka mulai terapi.

Tujuan dari penekanan pada perilaku saat ini adalah untuk membantu klien memahami

tanggung jawab mereka perasaan mereka sendiri. Sebagai cara untuk mendorong klien untuk melihat apa yang sebenarnya mereka lakukan untuk mengikutkan perasaan mereka, pertanyaan ini mungkin ditanyakan:

· Apa yang Anda lakukan sekarang?

· Apa yang Anda benar-benar melakukan minggu terakhir ini?

· Apa yang Anda ingin lakukan secara berbeda seminggu terakhir ini?

· Apa yang menghentikan Anda dari melakukan apa yang Anda katakan Anda ingin lakukan?

· Apa yang akan Anda lakukan besok?

Evaluasi Diri (E) Ini adalah tugas terapis untuk menghadapi klien dengan

Konsequen atas perilaku mereka dan membuat mereka untuk menilai kualitas

tindakan. Memang, klien akhirnya mengevaluasi perilaku mereka sendiri, walaupun mereka tidak akan berubah. Evaluasi diri adalah inti dari reality.Setelah klien membuat evaluasi tentang Kualitas perilaku mereka, mereka dapat menentukan apa yang dapat berkontribusi terhadap kegagalan mereka dan perubahan apa yang mereka dapat. Sangat penting bahwa terapis tetap tidak menghakimi tentang perilaku klien dan tidak mempunyai tanggung jawab untuk klien dalam membuat nilai penilaian.

Perencanaan (P) Sebagian besar bekerja di terapi realitas terdiri dari anggota membantu mengidentifikasi cara-cara tertentu untuk mengubah-kegagalan mereka tersedak menjadi pilihan kesuksesan. Terlepas dari siapa yang memprakarsai rencana, seni perencanaan praktis adalah untuk membentuk tujuan-tujuan jangka pendek yang memiliki probabilitas tinggi berhasil dicapai, karena keberhasilan tersebut akan positif klien memperkuat upaya-upaya untuk mencapai tujuan jangka panjang.

Tujuan dari rencana ini adalah untuk mengatur pengalaman sukses. Setelah suatu rencana karya, perasaan harga diri akan meningkat. Jelas bahwa rencana membantu sederhana dalam menentukan awal dan mengasah yang harus dilakukan, kapan akan dilakukan, dan seberapa sering. Singkatnya, rencana yang dimaksudkan untuk mendorong klien untuk menerjemahkan pembicaraan mereka dan niat ke dalam tindakan. Walaupun beban tanggung jawab untuk merumuskan dan melaksanakan rencana untuk berubah terletak dengan anggota kelompok, itu adalah tugas pemimpin untuk menciptakan suasana menerima dan memperkaya perencanaan. Perlu ditekankan bahwa selama tahap perencanaan ini, pemimpin kelompok terus mendorong anggotanya untuk memikul tanggung jawab atas pilihan mereka sendiri dan tindakan.

Menerapkan Terapi Realitas Kelompok untuk Bekerja di Sekolah

Terapi realitas sangat relevan untuk kerja kelompok dengan anak-anak dan remaja dalam pengaturan sekolah. Glasser umumnya secara terbuka telah diterima oleh pendidik yang menginginkan dia untuk menerapkan ide-ide dasar realitas terapi ke kelas (Wubbolding & Brickell,, 1999). Glasser (1986) menunjukkan bagaimana guru bisa menjadi manajer yang tugas utamanya adalah untuk memotivasi siswa dengan memberdayakan mereka dengan tanggung jawab untuk pembelajaran mereka.

Wubbolding (1997) menulis tentang cara-cara untuk meningkatkan lingkungan sekolah dengan memberdayakan para siswa dengan (1) menciptakan kurikulum yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan dasar bertahan hidup, milik, kekuasaan, kebebasan, dan menyenangkan; (2) hak-hak emphasizi ng siswa untuk membuat pilihan bagi diri mereka sendiri dan untuk menerima konsekuensi yang merupakan hasil dari pilihan; (3) mengajar siswa seni evaluasi diri; (4) mengadakan pertemuan kelas yang mendorong siswa untuk memberikan masukan dalam perumusan peraturan-peraturan kelas, dan (5 ) menciptakan dan secara konsisten menegakkan sekolah berbagai aturan dan kebijakan yang jelas, sederhana, wajar, dan dikenal oleh semua siswa.

Seberapa efektif terapi realitas di sekolah-sekolah? Thompson dan Rudolph (2000) mempertimbangkan validasi terbaik realitas terapi untuk menjadi sukses Glasser di awal kariernya dalam melakukan baik individu dan kelompok konseling di Ventura School for Girls.Sebelum ia menjadi terkait dengan lembaga ini, sekolah tingkat kepulangan sakit mendekati 90%. Tak lama setelah bekerja dengan anak-anak, tingkat ini turun menjadi 20%. Hal ini penting untuk kelompok konselor yang bekerja di pengaturan sekolah untuk menciptakan iklim saling percaya dalam kelompok-kelompok mereka. Karakteristik pribadi pemimpin kelompok benar-benar penting dalam menciptakan iklim yang terbuka.

Sebagaimana yang terjadi pada pendekatan perilaku kognitif, terapi realitas sering menggunakan kontrak. Dengan cara ini anggota kelompok tertentu akhirnya menetapkan masalah yang menyebabkan mereka kesulitan dan bahwa mereka ingin menjajaki dalam kelompok. Dengan demikian, konseling kelompok biasanya berperan dalam kerangka mengajar / proses pembelajaran, yang menarik bagi banyak klien yang beragam etnis kelompok.

Secara tertulis tentang aplikasi multikultural terapi realitas, Wubbolding (1998) mencatat bahwa itu adalah penting bahwa pengguna terapi realitas menunjukkan kesediaan dan keterampilan dalam mengadaptasi metodologi untuk setiap klien. Teori dan kenyataan pilihan terapi dapat diterapkan untuk setiap kebudayaan. Ini adalah teori dan metode yang didasarkan pada motivasi yang universal. Namun demikian, perlu disesuaikan ketika digunakan dan diajarkan dalam pengaturan multikultural. Untuk melakukan ini secara efektif, guru, konselor, terapis, atau pelatih perlu menyadari nilai-nilai mereka sendiri, keterampilan, dan pengetahuan. Mereka juga baik disarankan untuk belajar tentang adat istiadat, sejarah, kekuatan sosial politik, dan metode dari komunikasi yang merupakan bagian dari budaya lain.

Terapi Realitas mendorong klien untuk melihat rentang kebebasan mereka miliki, bersama dengan tanggung jawab kebebasan ini. Dalam hal ini terapi realitas adalah suatu bentuk terapi eksistensial. Seperti saat ini dipraktekkan, penekanannya adalah pada kebutuhan batin, keinginan, evaluasi diri, dan pilihan-pilihan yang dibuat oleh klien (Wubbolding, 2000). Terapi realitas menawarkan banyak kelompok-kelompok orang tua, kelompok yang terdiri dari anak-anak dan remaja yang mengalami masalah perilaku dan yang terus-menerus mendapatkan kesulitan di sekolah, kelompok guru yang bekerja dengan berbagai mahasiswa, kelompok-kelompok orang yang mengakui bahwa gaya hidup mereka adalah tidak bekerja untuk mereka, dan kelompok-kelompok orang di lembaga-lembaga untuk perilaku kriminal. Pendekatan ini sangat cocok untuk singkat konseling intervensi dalam situasi krisis. Karena terapi realitas berhubungan dengan apa yang klien lakukan sekarang ini dan meminta klien untuk melakukan evaluasi dari apa yang mereka ingin mengubah-pendekatan yang cocok dengan program perawatan dikelola yang membatasi jumlah sesi-Klien diharapkan untuk mengidentifikasi masalah spesifik daerah yang mereka inginkan untuk mengeksplorasi, yang juga meminjamkan pendekatan ini metode jangka pendek. Kelompok dirancang pada prinsip-prinsip terapi realitas bisa cocok menjadi format 10 sampai 12 minggu.

Teori dan kenyataan pilihan terapi bekerja secara efektif untuk berbagai praktisi dalam keragaman kelompok, dan pendekatan ini telah berhasil digunakan dalam pengaturan pendidikan, di lembaga pemasyarakatan, di berbagai lembaga kesehatan mental, dan praktek pribadi. Teori pilihan dapat digunakan oleh orang tua, pekerja kesejahteraan sosial, konselor, terapis perkawinan dan keluarga, administrator sekolah, para dergy, dan pekerja muda. Glasser (1992, 2000) telah berhasil menerapkan prinsip-prinsip terapi realitas dan prosedur dengan sekolah, pemuda lembaga kustodian, kecanduan obat klinik, dan pusat-pusat rehabilitasi.

No comments:

Post a Comment